banner 728x250

Lebih dari 95 Ribu Siswa Belajar Sains secara Menyenangkan di Science Film Festival Indonesia 2023

Avatar
banner 120x600
banner 325x300

Jakarta, basiknews.com – Film Festival 2023 yang dihelat di Indonesia sejak 21 Oktober hingga 30 November berhasil menarik minat 95.462 siswa tingkat SD-SMA untuk mempelajari sains secara menyenangkan. Dalam festival edisi ke-14 ini, para pelajar di 70 kabupaten/kota
telah mengeksplorasi tema “Agenda Dekade Restorasi Ekosistem dari PBB” melalui ragam
pemutaran film dan eksperimen sains.

Koordinator Program Goethe-Institut Indonesien Elizabeth Soegiharto, Selasa (12/12/2023),
menyampaikan, festival tahunan yang diinisiasi Goethe-Institut ini menjangkau sekitar 50
persen lebih banyak siswa dibandingkan tahun sebelumnya. Edisi tahun lalu menggaet
sebanyak 63.414 pelajar di 55 kabupaten/kota di Indonesia.

banner 325x300

Selama festival berlangsung tahun ini, sebanyak 475 sesi penayangan film serta eksperimen
sains terselenggara secara langsung di ratusan sekolah, institusi pendidikan, pusat sains,
hingga komunitas. Adapun penayangan secara daring via platform Zoom berlangsung
sebanyak 112 sesi di lebih dari seratus sekolah, dinas pendidikan, dan komunitas.

Di Indonesia, Science Film Festival memutar 18 film dari 12 negara, yakni Afrika Selatan,
Amerika Serikat, Argentina, Brazil, Chile, Indonesia, Inggris, Jerman, Kazakhstan, Kolombia,
Tanzania, dan Thailand. Selain itu, sebanyak sepuluh eksperimen sains disiapkan untuk
dipraktikkan para peserta setelah pemutaran film.

Kota-kota yang berpatisipasi dalam festival ini antara lain adalah Aceh, Arguni, Bandung,
Belitung Timur, Bintuni, Dolok Sanggul, Flores Timur, Jakarta, Jayapura, Kefamenanu,
Pematang Siantar, Sidikalang, Sumbawa, Tobelo, Waikabubak, dan masih banyak lagi.
Elizabeth menambahkan, antusiasme yang tinggi terhadap Science Film Festival mendorong
Goethe-Institut memperpanjang kegiatan festival hingga 20 Desember di sejumlah sekolah
di Medan dan beberapa pusat sains di Indonesia.

“Generasi muda memiliki potensi besar untuk berkontribusi dalam upaya restorasi
ekosistem. Kami berharap keikutsertaan para siswa di 70 kabupaten/kota dalam Science

Film Festival dapat memantik minat dan semangat mereka untuk terlibat secara kreatif
dalam upaya melestarikan atau memulihkan ekosistem,“ ujar Elizabeth.
Pada tahun 2023, Science Film Festival menjadi mitra pendukung resmi agenda Dekade
Restorasi Ekosistem dari Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Agenda tersebut mengacu
kepada periode 2021 hingga 2030, yang sekaligus merupakan tenggat pencapaian Tujuan
Pembangunan Berkelanjutan dan periode yang diyakini para ilmuwan sebagai jendela
terakhir untuk mencegah perubahan iklim yang berpotensi membawa bencana. Restorasi
ekosistem berarti membantu ekosistem yang rusak atau hancur untuk kembali pulih,
sekaligus melestarikan ekosistem yang masih utuh.

Festival tahun ini didukung oleh sejumlah mitra utama, yakni Kementerian Pendidikan,
Kebudayaan, Riset, dan Teknologi; Kedutaan Besar Republik Federal Jerman; inisiatif
“Sekolah: Mitra menuju Masa Depan” (PASCH); Bildungskooperation Deutsch (BKD); RollsRoyce; Universitas Paramadina; Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya; Universitas Negeri
Jakarta, dan PGRI.

Tentang Science Film Festival
Science Film Festival adalah perayaan komunikasi sains di Asia Tenggara, Asia Selatan,
Afrika, dan Timur Tengah. Bekerjasama dengan mitra lokal, perayaan ini mempromosikan
literasi sains dan memfasilitasi kesadaran akan isu-isu ilmiah, teknologi, dan lingkungan
kontemporer melalui film internasional dengan kegiatan pendidikan yang menyertainya.
Festival ini menyajikan isu-isu ilmiah yang mudah diakses dan menghibur bagi khalayak
luas dan menunjukkan bahwa sains bisa menyenangkan. Ajang ini telah berkembang pesat
sejak edisi pertamanya di tahun 2005 di Thailand, menjadi acara terbesar untuk jenisnya di
dunia.

Science Film Festival diselenggarakan di setiap negara oleh Goethe-Institut bekerjasama
dengan mitra lokal. Festival ini bergantung pada kolaborasi dan partisipasi aktif lembaga
pendidikan sains, sekolah, universitas, kementerian, dan pusat budaya di masing-masing
negara tuan rumah, serta antusiasme staf mereka dan mitra lainnya, seperti LSM, pendidik,
dan kelompok relawan pelajar, yang memfasilitasi pemutaran dan kegiatan.

banner 800x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *