banner 728x250

Gelar Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB), Pertamina Geothermal Energy Tunjuk Yurizki Rio Sebagai Direktur Keuangan

Avatar
(Ki-Ka) Direktur Operasi PT Pertamina Geothermal Energy Tbk Ahmad Yani, Direktur Eksplorasi dan Pengembangan PT Pertamina Geothermal Energy Tbk Rachmat Hidajat, Direktur Keuangan PT Pertamina Geothermal Energy Tbk Yurizki Rio, Direktur Utama PT Pertamina Geothermal Energy Tbk Julfi Hadi, Komisaris Utama/Independen PT Pertamina Geothermal Energy Tbk Sarman Simanjorang, Komisaris PT Pertamina Geothermal Energy Tbk Dannif Danusaputro, Komisaris PT Pertamina Geothermal Energy Tbk Harris, dan Komisaris Independen PT Pertamina Geothermal Energy Tbk Sujit Singh Parhar, yang hadir secara daring, mengumumkan jajaran direksi PT Pertamina Geothermal Energy Tbk (PGE) yang baru di acara RUPSLB PGE pada Senin (12/02).(ist)
banner 120x600
banner 325x300

Jakarta, Basiknews.com – PT Pertamina Geothermal Energy Tbk. (PGE) (IDX: PGEO)
menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada Senin (12/2). Agenda
utama dari RUPSLB ini mengumumkan penunjukkan Yurizki Rio sebagai direktur keuangan,
menggantikan Nelwin Aldriansyah yang sudah menjabat selama tiga tahun.
Kehadiran Yurizki Rio ini diharapkan menjadi stimulus positif untuk mendorong kinerja bisnis
Perseroan semakin membaik di masa depan. Komisaris Utama PT Pertamina Geothermal
Energy Tbk Sarman Simanjorang menyatakan pergantian kepengurusan direksi ini menjadi
hal wajar.

“Langkah strategis ini kami lakukan guna memperkuat manajemen keuangan dan mempercepat
pencapaian tujuan perusahaan di industri panas bumi yang semakin potensial masa depannya,”
kata Sarman dalam keterangannya di acara RUPSLB yang digelar di Grha Pertamina, Jakarta.
Sarman menilai pengalaman Yurizki Rio yang sudah teruji di industri investment banking,
corporate finance, dan investor relation menjadi faktor utama untuk mengoptimalkan kinerja
keuangan Perseroan.

banner 325x300

“Tantangan bisnis PGE ke depan harus bisa diantisipasi dengan semangat baru,” ujarnya.
Yurizki Rio merupakan profesional pemegang gelar sarjana dari University of Texas, Dallas,
Amerika Serikat dan penyandang gelar master dari Universitas Prasetya Mulya. Dari kedua
pendidikan tinggi tersebut, ia secara konsisten menekuni program studi keuangan (finance).
Yurizki Rio sebelumnya menempati posisi Director – Head of Investment Banking
Advisory/M&A di PT BNI Sekuritas (BNIS).

Sebagai profesional yang sudah 15 tahun berkecimpung di industri keuangan, ia memiliki spesialisasi keahlian dalam mencari sumber pembiayaan atau pendanaan, restrukturisasi utang, merger dan akuisisi serta membuat model sistem pembayaran digital.
Dalam kesempatan RUPSLB ini, Sarman juga memberikan apresiasi atas kinerja yang sudah
diberikan Nelwin selama tiga tahun mengabdikan kemampuannya buat Perseroan. “Selama
masa jabatannya, Bapak Nelwin telah berkontribusi secara signifikan dalam mendorong kinerja
keuangan Perseroan menjadi lebih baik,” ujarnya.

Selain mengumumkan pergantian direksi, Perseroan menyampaikan juga laporan kinerja
produksi perusahaan yang positif untuk tahun 2023. Realisasi produksi hingga September 2023
mencapai 3.586 Gigawatt jam (GWh), di mana hal ini menunjukkan peningkatan produksi
sebesar 4,3% di periode yang sama pada tahun sebelumnya.

Direktur Utama PT Pertamina Geothermal Energy Tbk Julfi Hadi menyampaikan, “Peningkatan
produksi tersebut disebabkan oleh beberapa faktor. Salah satunya adalah dengan selesainya
proyek pemipaan debottlenecking di area Ulubelu dan adanya percepatan penyelesaian
aktivitas pemeliharaan terencana di sejumlah pembangkit listrik di wilayah kerja Perseroan.”
PGE juga mengumumkan pencapaian lain yang diraih di tahun 2023. Salah satunya adalah
pembentukan Joint Venture Company (JVC), yaitu PT Cahaya Anagata Energy bersama
Chevron New Energies Holdings Indonesia Ltd. (Chevron) untuk mengembangkan Wilayah
Kerja Panas bumi (WKP) Way Ratai, Lampung.

“Pencapaian ini adalah dorongan bagi kami untuk terus mengoptimalkan operasional dalam
menyediakan energi bersih kepada masyarakat. Ke depannya, kami akan terus berkomitmen
untuk memperkuat peran energi terbarukan dalam bauran energi nasional, sekaligus langkah
konkret menuju Net Zero Emission 2060,” katanya.

PGE saat ini mengelola 13 Wilayah Kerja Panas Bumi (WKP) dan 1 Wilayah Kerja Penugasan
dengan kapasitas terpasang sebesar 1.877 MW. Dalam menjalankan operasional bisnis, PGE
memiliki kredensial ESG yang sangat baik dengan 16 penghargaan PROPER Emas sejak 2011
dalam penghargaan kepatuhan lingkungan tertinggi dari Kementerian Lingkungan Hidup dan
Kehutanan Peringkat & Keterlibatan ESG.
***
Tentang PT Pertamina Geothermal Energy Tbk.
PT Pertamina Geothermal Energy Tbk (PGE) (IDX: PGEO) merupakan bagian dari
Subholding Power & New Renewable Energy (PNRE) PT Pertamina (Persero) yang bergerak di
bidang eksplorasi, eksploitasi, dan produksi panas bumi. Saat ini PGE mengelola 13 Wilayah
Kerja Panas Bumi (WKP) dan 1 Wilayah Kerja Penugasan dengan kapasitas terpasang sebesar
1.877 MW, dimana 672 MW dioperasikan dan dikelola langsung oleh PGE dan 1.205 MW
dikelola dengan skema Kontrak Operasi Bersama. Kapasitas terpasang panas bumi di wilayah
kerja PGE berkontribusi sekitar 80% dari total kapasitas terpasang panas bumi di Indonesia,
dengan potensi pengurangan emisi CO2 sebesar sekitar 9,7 juta ton CO2 per tahun.
Sebagai world class green energy company, PGE ingin menciptakan nilai dengan
memaksimalkan pengelolaan end-to-end potensi panas bumi beserta produk turunannya serta
berpartisipasi dalam agenda dekarbonasi nasional dan global untuk menunjang Indonesia net
zero emission 2060. PGE memiliki kredensial ESG yang sangat baik dengan 16 penghargaan
PROPER Emas sejak 2011 sampai tahun 2022 dalam penghargaan kepatuhan lingkungan
tertinggi dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Peringkat & Keterlibatan ESG.

banner 800x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *